BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Thursday, March 12, 2009

Keengganan Dalam Mengakui Kebodohan



Bila perkataan 'bodoh' itu ditujukan kepada kalian sudah tentu ada di kalangan kita-kita yang marah,bengang,nangis sorang-sorang dalam bilik air ataupun tanpa apa-apa halangan terus lempang sumber yang memperkatakan perkataan 'bodoh' itu. Namun, ada apa dengan 'bodoh' sebenarnya? Sadis sangatkah bila perkataan 'bodoh' itu diperkatakan pada diri kita sendiri. Atau sememangnya kita terlalu bodoh untuk mengetahui maksud bodoh yang diperkatakan itu.

Percaya atau tidak, kisah hidup saya bermula dari saat saya dianggap 'bodoh'. Ingat-ingat lupa rasanya kisah ini berlaku ketika saya Darjah 6 (time result trial UPSR diumumkan oleh cikgu kelas).Mungkin sikap saya yang sedikit pendiam dan suka buat dek menyebabkan saya tidak berminat pabila rakan-rakan berbincang tentang result yang kami perolehi. Saya? Bila ada kawan yang tanya saya jawab. Lain-lain saya lebih prefer berdiam diri sambil memerhati. Kebanyakan rakan sekelas terkejut apabila nama last yang disebut oleh Cikgu Nur(bukan nama sebenar) untuk list SBP berdasarkan result trial UPSR adalah saya.(huhuhu..sedehnye aku..aku bijak per..). Semua mata memandang ke arah saya dengan muka yang agak arr terkejut. Ekspresi muka mereka sebenarnya tidak mengganggu saya sangat(ye ke?) cuma pabila ada satu suara yang berkata -"Panda jugok mu deh,aku ingat kan bodo(pandai jugak ko nih ek, aku ingatkan ko nih bodoh), saya tidak dapat menahan sebak hanya mampu berkata.."haaa??haaa..", seraya bangun menuju ke tandas perempuan dan menangis kegeraman. Kegembiraan? takde maknenye.Tapi terima kasih kepada 'bodoh' itu, kerajinan saya berjaya dilipat gandakan dan kesungguhan dalam menghadapi UPSR itu masih saya ingat cuma untuk mengulanginya buat kali ke-2 mungkin mustahil namun mungkin juga tak mustahil.

Belajar untuk menerima kebodohan dalam diri sebenarnya satu permulaan yang baik bagi seseorang yang mempunyai ciri-ciri kebijaksanaan. Ilmu yang kita perolehi masih lagi tidak mencukupi untuk kita selayaknya menerima gelaran "Bijak@ Genius"(kalau saje-saje berangan jadi genius tu lain kiralaa).Kejayaan tak datang bergolek. Kita yang harus mulakan dulu. Tuhan tak akan mengubah nasib kita jika kita tak berusaha ke arah yang lebih baik. Namun, perasaan malas sentiasa datang dan pergi dan kadang-kadang datang tak mahu-mahu pergi. Saat itulah bodoh kali ke-2 ditujukan kepada saya ketika Form 4. Sebabnya? Fail subjek addmath(huhuhu..aku akan sentiasa mengingati orang itu dalam hatiku..siapa?adelaa..hahahaha). But thanks to dot.dot.dot. i have survived my SPM 04 by the last name(dah nama aku stat ngan 'W'..memanglaa) announced in the list of anugerah pelajar cemerlang (majlis grad & naik stage). Alhamdulillah...

Ayahanda juga ada berpesan dengan memberikan ku sebaris peribahasa-"Yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran" pabila dia mengetahui saya suka stay up late at night to study(padahal men internet..ape nak jadi?). Sesungguhnya janganlah masukkan istilah stay up dalam kamus hidup anda. Guna bila betul-betul perlu sahaja. Namun janganlah dijadikan amalan dalam kehidupan seharian.

Jangan malu untuk mengakui kebodohan. Kerana dengan mengakui kelemahan yang kita ada sebenarnya membantu kita dalam mencari erti pencarian ilmu dalam kehidupan yang tak tahu hujungnya ini. Jika kita tahu kita bodoh, usahalah untuk menambahkan ilmu yang sedia ada. Namun, jika anda rasa anda sudah bijak..itu terpulang pada anda. Tepuk pipi tanya hati dan tanya diri. Bijakkah aku? atau..bodohkah aku?
True words left the heart hurt...

2 comments:

fazrini ayu said...

kadang kadang lebih baik kita belajar dr awal perkataan 'bodoh' itu sndr..jgn smpy kt terlambat tidak sedar akan kelemahan yang kita sendiri sukar untuk akui..LOVE 2 Learn!!!!

Anonymous said...

biaselaa..manusia kdg2 malu utk akui kelemahan mereka sendiri..hehehe.